Butuh Sumbangan

Ehem..

gua sadar di wp ini udah 3 minggu ga ada yang baru u,u

jujur aja kemarin2 gua lagi ada masalah jadi ga bisa buat ff dan juga gua lagi kerisis jalan cerita buat ff gua,,ga usah takut liat judul di atas. gua ga akan minta uang kalian kok..sumbangan yang gua butuhin bukan berupa uang tapi berupa kisah kalian..

gua minta bantuan sama kalian buat share cerita kalian  (pengalaman pribadi atau pun suatu kisah yang kalian anggap menarik) baik yang seru, menyedihkan atau pun bahkan memalukan.

pasti kalian nanya buat apa sih? nah ini cuma buat bahan ff aja. gua itu nulis ff ga semata cuma dari khayalan gua aja. ada yang dari pengalaman pribadi, kisah temen yang curhat (gua udah ijin buat di jadiin ff), mimpi, kejadian yang gua liat di jalan dan sebagainya.

gua ga maksa buat pembaca wp gua buat nyumbang, cuma yang mau share aja dan YANG KALIAN ANGGAP ITU PERLU DI SHARE (kalau kisah pribadi banget ya ga usah kalau kaliannya ga mau)

gua berharap banget sumbangan lo Semua 🙂

Xingenie

Iklan

21 pemikiran pada “Butuh Sumbangan

  1. Oh. Cerita temenku. Gak masalah aku ceritain ini. Toh dia orangnya cuek dan lagi sibuk sekolah.
    Jadi gini, dia itu punya 5 orang pacar. Eh, dia cewek ya. Nah, selama ini, dia anggap cowok-cowoknya itu sebagai temen curhat kalo dia kesepian. Anggep namanya A, B, C, D, E. Semuanya umurnya lebih tua dari dia. Tapi walaupun kesannya main-main, dia itu sayang banget sama salah satu pacarnya, anggap si C. Suatu hari, si C minta putus sama dia. Dengan alesan yg gak jelas. Beberapa minggu kemudian dia ganti nomor dan pura-pura ngirim sms yg nyasar ke si C. Lama kelamaan dia itu malah deket sama si C (dengan identitas yg dipalsukan & lewat sms. Lol). Dia nanya apa yang buat si C putusin pacarnya (dia sendiri). Si C jawab kalo dia itu terlalu kekanakan. Dan gitulah.
    hah, panjang juga.

  2. setelah sekian lama hiats jd reader ga nyangka udah bnyak post.an + author.a lg krisis…
    ikt nyumbng ya…
    tp nulis.a kemana? ke inbox fb author ja boleh?

  3. Allo, Eonni … Blogwalker yang kebetulan mampir disini, hehe …
    Genie Eonni, gimana caranya jadi freelancer disini? Harus attach file ff dan kirim ke email apa? Kalau aku bisa jadi freelancer, kasih tau, ya, Eon. Sekalian email address-nya. Soalnya, aku mau kirim ff-ku, hehe … Kebetulan, Eonni lagi butuh sumbangan, dan karena aku baik hati …. /hueeeekkkkssss/
    Jadi, aku sumbangin ff aku, hehe … Boleh, kan, Eon? Oh ya, contact aku di: choihyunah92@gmail.com
    Paipai, Eonni ….

      1. Haha …. Oke, Eonni …
        Aku sering mampir ke jenongkece.wp.com, soalnya ff disana keren-keren. Eonni, Hot Game chapter 3-nya kapan nongol, niih? Aku udah nunggu-nunggu, lhoooo ….
        Aku nggak berani buat jadi author tetap, soalnya aku tipe author yang belum bisa maksimal kalo bikin ff series, hehe … Sering update lama gituuu …
        Mungkin, aku bisa jadi freelancer disana, hehe …
        Thanks untuk sarannya, Eonni … n_n

  4. ini kisahku, semoga membantu
    Cerpen pribadi

    Kalian pernah pacaran? Pastinya pernah kan.. ya, begitupun dengan gue. Disini, gue pernah pacaran yang rata-rata anak kuliahan. Setiap gue ingin ini dan itu dia selalu beralasan “sayang, kita harus hemat” atau “lagi ga ada duit” dan hal sebagainya. Setelah beberapa minggu gue pacaran dengan dia yang ada duit gue yang terkuras habis. Gila, dia super pelit diantara mantan-mantan yang lainnya. Suatu saat gue ngenalin dia dengan teman kuliahan, anggap saja namanya dewi. Tau ga, pas gue ngenalin dia eh pandangannya beda banget seperti orang yang Fall in Love, yaaa dewi memang lebih cantik di banding gue dan gue memakluminya karena dia itu punya cowo lebih 2 orang (busyett.. ). “Apa jangan-jangan dia tertarik sama teman gue” batinku. Tapi gue menepis pikiran negative itu dan selalu berusaha tersenyum walau hati terasa perih melihat dia selalu memandang dewi Tanpa berkedip. Setelah berkenalan, kebetulan ada bakso lewat, gue langsung beli yaa pake duit gue (lagi). Pas gue anterin 2 mangkok kok mereka malah asik berbincang dan saling tawa canda membuat gue cemburu, tapi sekali lagi gue menepis pikiran itu. Tau ga, dewi ada di tengah kami dan gilanya lagi kok gue malah di kacangin. Dari nada bicaranya gue seperti pengganggu orang (hei, dia kan cowo gue kok malah seperti aku yang mengganggu kalian sih..). Karena gue selalu di kacangin, gue langsung keluar sambil membawa mangkok yang berisi bakso ke kamar sebelah teman, anggap aja namanya reni. Kebetulan reni ngekos bareng sama dewi walau beda kamar, jadi gue bisa bebas nebeng ke kosan siapapun. Setelah melihat gue makan bakso di kamarnya dia langsung heran “heh, lo ga makan sama cowo lo?” Tanya reni karena dia tau banget kalo gue bawa cowo ke kosan dia. “Hmm, sepertinya gue jadi pengganggu mereka. Yaa udah gue minggat” jawab gue ketus. Tak tau mengapa hati ini semakin sakit mendengar mereka akrab banget padahal baru kenalan.

    Next month
    Ya, hubungan gue dan dia kandas. Alasannya karena dia kecewa sama gue karena gue panya pacar selain dia ( gue punya pacar tapi tidak nyata karena gue pacaran sam cowo di dunia maya alias FB). Ya, gue merasa kesepian makanya gue pacaran tuh orang dumay. Setelah beberapa hari, gue mendengar teman-teman menyebut nama mantan gue, anggap aja nama dia angga. “Heh, angga tuh yang mana?”kata salah satu teman, namanya vega. “Sssst, itu tuh?” Katanya sambil melihat gue di belakang mereka. “Apa? Kalian lagi ngomongin siapa sih?” Tanya gue. Ya, gue yakin mereka ngomongin angga dan karena penasaran gue langsung mencari tahu apa yang terjadi. Beberapa hari kemudian ada yang ngadu ke gue tentang pacar barunya dewi. Dan gue kaget setelah mendengar nama yang tak asing di telingaku. Siapa lagi kalo bukan angga yang dia pacari. Gue benci mendengarnya pada saat teman gue bilang “eh, katanya angga itu baik banget. Ngasih ini itu. Bilangnya suknkasih kejutan gitu deh “jawabnya tanpa dia ketahui bahwa gue itu mantannya yang baru putus. Dan lebih terkejutnya lagi, ternyata dia macarin dewi pas masih berstatus cowo gue. Gila. Berarti selama gue di dieumin, jadi dia malah asik pacaran sama dewi rupanya. Dan pada akhirnya gue malah musuhan sama dewi. Ya, gue jadi musuh sungguhan karena udah dua kali dia rebut cowo gue. Tau ga. Setiap gue ngelewatin dia di kelas atau di halaman, dengan sengaja gue nyetelin musik di HP gue judulnya”pergilah kau” yang dibawakan oleh Sherina dan gue langsung nyanyi dengan teman gue. Ya, gue dan teman-teman malah tersenyum sinis ke arahnya karena gue udah ceritain semua kejadian yang gue alami dan akhirnya teman gue membencinya. (Haha… rasakan) batinku penuh kemenangan.
    >>
    Setelah beberapa bulan, gue dengar dari teman kalo dewi baru putus sama cowonya yang bernama angga. Tau gak? Dia malah minta maaf ke gue karena telah rebut pacar gue. Karena gue orangnya ga tegaan, yaa akhirnya kita berteman lagi. Tapi baru beberapa hari aja, mantan gue si angga malah pengen minta balikan lagi. Kalian tau kan, orang yang nyakitin apalagi macarin teman gue sendiri harusnya menolaknya dengan mentah-mentah. Ya, gue menolak dia tapi anehnya dia malah mengancam gue. OMG, gue udah benci ke dia tapi dia malah ngancam gue kalo gue ga nerima dia lagi. Otomatis gue ganti kartu. Gue ga peduli sama ancaman dia toh ayah gue juga seorang dosen di kampusnya yaa otomatis gue bisa ngaduin dia. Hahaha… udah deh, segini dulu ceritanya. Pegal nin tangan.

    Bagus ga ceritanya? Gue pengen jadi novelis terkenal seperti raditya dika. Yaa.. mungkin ini termasuk salah satu pengalaman pribadi tapi gue ga kasih tau nama peran sebenarnya… ^^

  5. hahaa.. chingu… di atas kepanjangan -_-”
    gapapa kan.. hehee…

    oa ya? D’popular chapter 11 kok belum di terusin, baru chapter 10… aku nunggu dari bulan yang lalu ampe lumutan -_-” … etrusin yaa.. yaaa… soalnya udah terlanjur suka sih sama ff itu…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s